Thursday, 29 January 2015

Kursani


Al-kisah semalam saya ikut kakak saya WanShila Wan Hasan lawatan sambil belajar ke Muzium Warisan Melayu di UPM. Walaupun tak sebesar Muzium Negara, tapi pengisian di Muzium Warisan Melayu ni sangat besar, berharga dan bermakna. Sampai hari ni masih duk teringat lagi tentang Gobek, Keris, Cindai, Rumah, Manuskrip, Pinggan mangkuk dan lain-lain lagi. 

Ada satu perkara yang saya tertarik adalah tentang keris berdiri. Menurut Pengarah Muzium, Dr. Muhammad Pauzi Abd Latiff, rahsia keris berdiri adalah nisbah besi yang dilenturkan untuk membuat besi tersebut. Falsafah orang Melayu ini sangat besar. Dari Rumah (senibina, arah, tiang, struktur, angin dll), keris (nisbah, besi, corak, sarung), permainan (congkak, tenten, gasing, guli, wau dll), pakaian (tenunan, songket, cindai, tengkolok dll) dan macam-macam lagi yang makin lama makin pupus ditelan zaman.

Okey, yang nak cakap kat sini, salah satu keris yang boleh berdiri itu adalah diperbuat dari besi kersani/kursani. Dan apa yang menarik adalah Besi kersani ini terkenal karena keras dan kuat dan ia digunakan dalam mantera untuk membangkitkan kekuatan itu untuk kuat melawan musuh.

Secara mistiknya, besi kursani ini dikatakan ada di dalam tubuh badan manusia. Untuk menggunakannya, kita sendiri perlu mengaktifkannya (dengan menggunakan mantera yang khas atau ilmu-ilmu yang khusus seperti pendekar-pendekar terdahulu). Dan apa yang menarik tentang besi ini, ia digambarkan:

"Pada awalnya manusia (Adam) dibuat dari unsur api, angin (udara), air dan tanah. Unsur api menjadi darah, unsur angin menjadi urat, unsur air menjadi tulang dan tanah menjadi daging. Kemudian unsur tersebut dicampur dan dibentuk sebuah patung dan diberi ruh, maka hiduplah patung tersebut dan memiliki nyawa. Lalu untuk membuat Adam kukuh dan kuat, diambillah sedikit tiang arasy yang bernama besi karasani yang ditancapkan dari ubun-ubun sampai ke tulang ekor. Besi kursani ini menyatu bersama tulang punggung pada manusia." (Wikipedia).

Lantas bibir saya pun bergerak dan menyanyi persis M.Nasir.:

Mentera Semerah Padi.

Hei kersani mengalir lah dikau 
Menjadi raksa 
Mengisi belikat punggungku 
Agar aku bisa berdiri 
Tegap dan segak 
Bagaikan laksmana Melayu

Hei! sepuluh helai daun sirih 
Ku gentas bersama 
Bunga cengkih jadilah dikau 
Darah merah pekat mengisi uratku 
Agar bisa ku berlangkah 
Gagah dan tampan 
Bagaikan sijantan yang berkokok

Di mana bumi ku pijak 
Di situ langit ku junjung 
Alang-alang menyeluk pekasam 
Biar sampai ke pangkal lengan

Aku seru mentera pusakaku 
Mentera semerah padi.

p/s:
1) Sangat hebat falsafah Melayu.
2) Susah nak cari penulis lirik berilmu seperti M. Nasir.

Sekian terima kasih.


No comments:

Post a Comment