Tuesday, 28 August 2012

Derhaka!


Mata kita memang selalu nampak perkara buruk tentang orang lain. 
Tapi aku cuba untuk melihat sebaliknya. 
Sedang mencuba dan akan terus mencuba.
Aku harap orang lain pun lakukan perkara yang sama. 


Tapi cuping telinga ini asyik terdengar kata-kata hina. 
Aku hanya diam tanda hormat. 
Tak nak dichop biadap.
Takut bila aku bersuara lain jadinya.


Sesuka hati menderhakakan orang lain.
Rasanya itu bukan amalan terpuji.
Sepatutnya tiliklah diri sendiri dahulu.
Banyak mana jasa yang ditabur.
Banyak mana masalah yang dihulur.


Bila masalah datang pada diri sendiri tak pernah muhasabah.
Tapi jari asyik tunding salah orang.
Tak cukup dengan itu, ungkit tak ada orang yang nak tolong.


Bila orang lain ditimpa masalah.
Pandai pula mengaitkan kesilapan yang orang itu buat.
Kronologinya dilakar berjela-jela sampai  kesimpulan.


Tapi sayangnya bukan untuk dibuat pengajaran atau sempadan.
Hanya untuk menghakim syurga neraka tanpa belas kasihan.


Tak faham.
Serius aku tak faham.


T__T

4 comments:

  1. eksistensi personaliti manusia memang begitu ,
    ade je negatif menjadi buah mulut , sehingga bertikam mulut...

    mohon jauh , kadang2 gua pun begitu :D

    ReplyDelete
  2. Manusia ada pelbagai bentuk dalaman.
    Ada yang boleh belajar dari kesilapan dan ada yang masih tak mahu mengaku kesilapannya hingga menuding jari kepada orang lain.
    That life....dan saya kagum dengan anda yang punyai kesabaran ini.

    Bukan semua insan di dunia ini ...punyai kesabaran Dan ingatlah nilai kesabaran anda tinggi di mataNya..

    Jemputan rasmi buat anda…
    Promosi sikit……hehehe
    Dijemput sertai segmen saya ini:
    http://hanifidrus.blogspot.com/2012/08/hanifidrus-segmen-menerjah.html

    ReplyDelete
  3. tilik kata jiwa, alunkan dengan madah pujangga. selit bait metafizik, berdendang irama kesyukuran.

    Kadangkala gua juga sebegitu. Mohon jauh, dan terus dijauhkan.

    ReplyDelete
  4. Tilik kata jiwa, dengan penuh jiwa. Alunkan kata jiwa, bak madah pujangga. selit bait metafizik, berdendang irama kesyukuran.

    Adakala gua juga begitu.
    Barangkali namanya manusia, memang begitu. lupa bila alpa, sedar tika papa.

    Mohon jauh, juga dijauhkan.

    ReplyDelete