Thursday, 21 October 2010

Saat itu masih segar di ingatan...

Ketika aku sedang berada di Lab komputer, sambil-sambil itu aku melayari internet dan berfacebook. tiba-tiba, aku tertarik dengan tajuk notes yg dipostkan oleh bekas classmate aku. Aku hanya terbaca beberapa ayat sahaja, tiba-tiba hatiku menjadi sayu... begitu kuat semangat beliau menghadapi semua ini..dan kita seharusnya bersiap sedia kerana semua itu adalah ketentuanNya. Walaupun sudah setahun pemergian adik beliau, aku mahu mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan salam takziah dari sahabat mu ~ Wan Mohd Zulqhairi bin Wan Hasan... Terimalah luahan dan isi hati seorang kakak yang tabah akan pemergian adiknya yang tercinta..

SAAT ITU MASIH SEGAR DIINGATAN
by:: Siti Fatimah Md. Akhir



" Aku tidak pernah berkongsi saat yang pernah aku hadapi ini...tiada siapa yang benar2 dapat selami rasa hatiku tatkala menekan papan kekunci ini...namun...sebuah kisah boleh menjadi iktibar...mungkin kamu jua pernah alaminya...mungkin ada yang belum pernah rasa..tapi in adalah sekadar perkongsian dari sebuah pengalaman kehidupan...

Kelu lidah menyatakan apa yang tak ternyata...namun bukan aku mahu memaksa diri melakukan apa yang ku tak mampu lakukan....tapi ianya menjadi harus....aku terpaksa redha andai ini takdirnya....jiwa mana yang tak bergelora mengingat kembali detik itu....mungkin saat itu otak ku yang waras menjadi tidak mampu untuk berfikir wajar....

Its a true story about me and him...

Sedang aku membelek buku yang setebal 1 inchi itu..otak ku tidak dapat memberikan tumpuan...jenuh kufikirkan....mengapa ya...tolong lah wahai jiwa...hanya tinggal 2jam untukku mengubah apa yang dapat ku ubah....aku masih tekad untuk berusaha...walaupun ku punya seminggu masa untuk mengulangkaji subjek itu...namun aku gagal melakukannya...hari-hari ku dilewati dengan kesibukan dan malam-malam ku yang terasa gusar dan tidak dapat member tumpuan dipenuhi dengan bacaan yassin...ya!! setiap mlam 5 hari berturut-turut...tidak tahu mengapa....tapi itulah yang aku lakukan....pelbagai cara telah ku usaha...malam itu sebelum tidur...panggilan dibuat kepada mak, menyatakan kegusaran aku yang tidak dapat beri tumpuan...namun suara mak dengan tenang diatur satu persatu ayatnya member semangat....namun hatiku masih tidak terserap semangat itu....

Pagi itu..aku tetap masih berusaha menelaah apa yang perlu...walau terlalu suntuk...aku takkan mengalah!! Itu prinsip aku...its better late than u never do it!! Masa hanya tinggal 2 jam sebelum aku berhadapan dengan kertas pertama peperiksaan akhir aku semester itu....tetibe hatiku terkenang dan teringat mak dan abah di kampong....mengapa tiada panggilan dari mereka...biasanya waktu2 begini merekalah yang pertama akan menghubungi ku...setiap kali aku bakal menduduki ujian...setiap kali itulah mereka takkan pernah lupa untuk memberi kata-kata peransang dan semangat...pelik dan ianya membuat aku tertanya-tanya....akhir nya telefon bimbitku dicapai...aku mendail no mak...

“assalamualaikum” aku mulakan bicara...

“waalikumussalam” suara disana menjawab...namun itu bukan suara mak...mane mak..hati mula rasa tak sedap...

“eh, mak long kan? Mak mane?? Nape mak long yang jawab fon mak” Tanya aku bertalu-talu..

“owh, siti....mak tengah mengaji nak...cakap dengan abah yer...” terus aku terdengar sayup-sayup suara mak mengalunkan ayat-ayat
suci itu....hati tambah tertanya-tanya....mak mengaji kerana akukah?? Kerana aku bakal duduki exam kah?? Mula rasa terharu...andai benar...teruknya aku...aku tidak study apa pun untuk subjek ini...sedangkan mak sibuk mengaji demi ku...tapi...hati masih bermain-main dengan soalan...apa mak long aku buat dirumah aku seawal jam 9pg ini??

“assalamualaikum....ct” yeah!! Itu suara abah....abah rindunya....abah tak ingat ke ct nak exam pagi ni abah...ermm...kenapa suara abah lain yer?? Hati masih menduga...

“waalaikumussalam...abah..tgah wat pe? Jap gi ct nak exam nih” bibirku menjawab salam dan dalam masa yang sama hati masih terus2 bersoal jawab...bagai ade yang tak kena...

“owh...ct nak exam ea jap gi...ct buat elok2...bace doa byk2...ingat bagi tumpuan k...jangan piker bukan2...masuk tenangkan fikiran...bace soalan elok2...jwb baik2...mak ngan abah sentiasa doakan yang terbaik untuk ct...ct jangan risaukan apae2...tumpukan exam k...oklah.....”

“abah.....nape nihh?? Nape suare abah lain mcm?” aku mencelah sebelum abah sempat matikan panggilan itu....abah cakap tanpa henti...nasihat abah bagi bertubi-tubi....memang abah suke nasihat ct tapi kali ni ct terasa lain sekali....sore abah bukan mcm biase...abah, ct anak abah...paling rapat dengan abah....mane mungkin perubahan mu tidak ku kenali...

“tak de apa2...ct wat exam elok2 yer....” sore abah makin sebak...aku tau ader yang tak kene...aku paksa dan terus memaksa abah menyatakan kebenaran apa yg terjadi...

“abah...i’m your daughter!! Believe in me...i’m  strong enuff to hear any bad things...i will do my best for the exam...i will not cry.....thats ur little daughter’s promise...i promise u!! Please let me know...what had happened abah?” firasat hati mengatakan ader yang tak kene...sesuatu yang buruk telah menimpa keluarga ku...namun tidak kusangka ia terlalu hebat dari apa yang kujangka...aku mula menabur janji pada abah hanya semata-mata ingin abah nyatakan apa yg terjadi...abah tau, bila aku mula berbahasa inggeris dengannya..tanda aku begitu tegas di situ...mungkin abah tidak sanggup lagi mendengar rayuanku yang bertalu-talu...maka abah mula menangis...tangisan jantannya yang cuba-cuba ditahan sebalik suara sebaknya tadi akhirnya keluar jua....namun kenyataan yang bah keluarkan itu merupakan satu belati yang mencucuk hati...aku masih ingat hingga kehari ini...ianya masih terngiang-ngiang ditelinga ku..

Kata abah dalam ledakan tangisan nya “SITIIIII....ADIK KAMU DAH TAK DE.....MUADZ DAH TAK DE....!!!! ct balik la yer....”
Namun macam yang kujanji dengan abah...tiada tangisan kedengaran dariku...aku terdiam...jari2ku tidak lagi mampu menggengam handphone ku...ianya jatuh melurut di tepi bahu....awan-kawan tergamam....menyaksikan air mataku jatuh berderai2...tiada sebutir bicara lagi selepas itu...butang merah ku tekan menamatkan panggilan...tidak mahu abah mendengar rintihan dan tangisan ku...Ya ALLAH ujian mu sungguh berat...aku tersnyum dan berkata pada kawan-kawan yg terkejut dan tertanya-tanya....”adik aku meninggal...” itulah kata-kat yang aku ungkapkan namun masih tidak kupercaya...

Buku ditangan terus kututup dan letakkan di tepi...aku bangun melangkah ke tandas mengambil wuduk...tahlil ringkas dan yassin kualunkan...adik....ini hadiah akak dr kejauhan...hati masih menidakkan....fikiran masih tidak dapat menerima...namun apakah daya ku....ingin dianggap ianya sebuah gurauan...tidak mungkin....aku harus redha terima kenyataan...termaktub di loh mahfuz...adik ku pergi pada 14 april 2009...jam 3pagi....dan itu telah takdirnya...aku hanya tahu adik ku telah pergi setelah 6jam rohnya terpisah dr jasad....selepas 4 hari dia bertarung nyawa di hospital...ingat tak lagi panggilan yang aku buat kepada mak ku malam itu...mak menyusun titip bicara nya indah sekali walau dia sedang duduk disisi katil memerhatikan arwah yang sedang nazak...mak...hebatnya mak!! Abah cuba menahan tangis...menyusun kata menasihati....walau jenazah adik tidak bernyawa ada di hadapan matanya...abah...kuatnya abah!!!jika dulu aku marah..kerana aku seolah-olah disishkan seluruh ahli keluarga...kerana aku sahaja yang dirahsiakan tentang ini semua...kini aku bangga!!! kini aku mulai faham naluri hati mak dan abah...kini aku sudah mula terima sebab dan alasan mereka... 
Semuanya mereka lakukan demi aku...demi aku kecapi ketenangan demi sebuah kejayaan...tapi mak...abah...semuanya  kuasa Tuhan...kami lahir dari rahim yang sama, sepusat sedarah...mana mungkin hatiku tidak terasa saat adik bertarung nyawa dan menghembuskan nafas terakhirnya...kan adiik??

~aku masih dan tetap merindui nya....
~al-fatihah untuk allahyarham MUHAMAD MUADZ BIN MD AKHIR..."


28.10.92-14.04.09


arwah yang berada di ICU...aku di UPM sedang study untuk final esok pg(14 april 2009)...he gone without say gud bye....he left me without my notice...dia pergi jam 3pagi...aku tau jam 9pg..2hours before masuk dewan exam for the first final paper semester 2... dik...moge roh mu dicucuri rahmatNYa...aminn - Siti Fatimah~~

18 comments:

  1. takziah wlpn dah setahun brlalu..
    sedih baca entri ni..

    ReplyDelete
  2. sedih betul la...sebak aku baca citer ni... T__T al fatihah buat adik si penulis.

    ReplyDelete
  3. Danial Ikhwan Jaafar:: dua kali baca.. dua kali air mata mengalir...
    ( T__T )

    ReplyDelete
  4. tabahnya dia..semoga arwah tenang di sana.. :)

    ReplyDelete
  5. dunspeak♥:: kuat dan tabah kan.. seharusnya kita pun macam tu taw..

    ReplyDelete
  6. TAkziah diucapkan. ia telah ditakdir sebegitu. Harap kakaknya dapat meneruskan pengajian sehingga mencapai kejayaan.Semoga roh arwah adiknya itu berada dikalangan org2 yg beriman. Amin..

    ReplyDelete
  7. uwaa....sedey siot !!!! sob..sobbbb

    adik lu nper beb ??? sory r wa tnya

    ReplyDelete
  8. razifyahil :: thanks dari keluarga arwah..

    ReplyDelete
  9. feyus :: semoga hendaknya.. amin..

    ReplyDelete
  10. zaL_cdpx :: bukan adik aku... adik kawan aku...dia kena kencing tikus kalau xsilap

    ReplyDelete
  11. al-fatihah utk arwah... semoga keluarga arwah tabah menghadapi.....

    ReplyDelete
  12. al fatihah....sedih sgt bc entri ni....tabahnye ct tu...

    ReplyDelete
  13. Al Fatihah.. TT__TT.
    Harap2 keluarga arwah kuat..

    ReplyDelete